oh Indonesiaku

KALAH SEBELUM BERUNDING!

Oleh Cardiyan HIS

Kulihat ibu pertiwi
Sedang bersusah hati
Air matamu berlinang
Mas intanmu terkenang
Hutan gunung sawah lautan
Simpanan kekayaan
Kini ibu sedang susah
Merintih dan berdoa
Kulihat ibu pertiwi
Kami datang berbakti
Lihatlah putra-putrimu
Menggembirakan ibu
Ibu kami tetap cinta
Putramu yang setia
Menjaga harta pusaka
Untuk nusa dan bangsa

“Ibu Pertiwi” oleh Ismail Marzuki

Ya ibu pertiwi memang sedang bersusah hati. Sekarang yang bisa dilakukan ibu pertiwi hanya merintih dan berdoa. Karena anak-anaknya terus-terusan menjadi pecundang. Anak-anaknya; para pemangku kekuasaan di Republik Indonesia baik di Pemerintahan maupun di Parlemen, kalah dalam berbagai perundingan khususnya dalam perjanjian pengembangan sumberdaya alam, pengembangan infrastruktur dan nyaris pada pengembangan semua sektor industri hulu dan hilir.

Padahal berbagai negara di dunia terutama negara-negara maju berusaha sungguh-sungguh mengembangkan sumberdaya manusianya dalam kemampuan berunding. Negara tetangga Singapura misalnya termasuk negara kecil yang terus-terusan mengungguli Indonesia dalam berbagai perundingan perdagangan bilateral dan yang sangat populer kasus perjanjian ekstradisi. (Cardiyan HIS, Editor, “It’s Time for the World to Change. In the Spirit of Dignity, Equity, and Transparency”, Publisher: PT. Sulaksana Watinsa Indonesia, Jakarta, 2008). Namun Korea Selatan dikenal sebagai salah satu negara yang memiliki sumberdaya manusia yang memiliki kemampuan berunding yang terbaik di dunia. Mereka memiliki kemampuan unik dalam berunding bahkan dalam posisi lemah sekali pun. Ada empat faktor yang mendukung kemampuan unik ini yakni Pertama, dibekali kemampuan memahami substansi. Kedua, kemampuan menjaga emosi sampai tahap-tahap akhir perundingan. Ketiga, kemampuan membuat kejutan. Keempat, bila perundingan dengan lawannya deadlock mereka punya kemampuan bagaimana mengembalikan kepada kemurahan hati lawannya (Kang, T.W., “Is Korea the Next Japan?”, The Free Press, New York, 1989).

Sedangkan para perunding dan atau negosiator Indonesia? Kalah telak dengan Freeport McMoran. Kalah telak dengan Exxon Mobil. Kalah telak dengan Newmount. Kalah telak dengan PetroChina. Kalah telak dengan Toyota Corporation. Kalah telak dengan Temasek Group. Kalah telak dengan British American Tobacco. Untuk sekadar menyebut beberapa nama.

Bukan kalah karena para pemangku kekuasaan di Republik Indonesia bodoh tak memiliki penguasaan materi dalam menghadapi perundingan dengan MNC dan atau organisasi Multilateral. Tetapi saya menengarai mereka kalah karena harga dirinya sudah “terjual” demi kepentingan pribadi atau kelompok tertentu. Bahkan kalau ditelusuri ke hulunya, mereka secara sadar “membiarkan kekalahan” sejak dini karena Undang Undang Republik Indonesia yang semestinya menjadi payung perlindungan bagi Bangsa Indonesia sudah dimuati dan atau disusupi ayat-ayat yang membela kelompok kepentingan. Sehingga mereka akhirnya seperti perilaku “Kerbau Dicocok Hidung” dalam setiap kali berunding menghadapi MNC dan atau organisasi Multilateral.

Terlalu banyak kekalahan ini tentu saja sangat menyedihkan dan meresahkan bagi setiap Rakyat Indonesia yang sejak lama mendambakan kekayaan Rakyat Indonesia dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin bagi kesejahteraan Rakyat Indonesia. Mereka para pemangku kekuasaan seperti tak memiliki sikap kesetaraan lagi sebagai wakil Bangsa Indonesia yang Merdeka dan Berdaulat. Mereka tak memiliki roh, tak memiliki jiwa dalam substansi perundingan; yang ada adalah mental rendah diri yakni kalah sebelum berunding!

Padahal pendiri Republik Indonesia, Presiden RI Pertama Ir. Soekarno yang visinya jauh melampaui jamannya, yang misinya diimplementasikan melalui Perdana Menteri RI Ir. Djuanda (keduanya alumni ITB) juga telah menginspirasi banyak negara dalam mengelola sumberdaya alam. Bahwa Indonesia-lah pemilik sumberdaya alam bukan para perusahaan asing. Jadi sudah sepantasnya Indonesia memiliki posisi tawar yang setara dengan mereka. Bahwa mereka benar memiliki uang dan teknologi tetapi posisi mereka dalam berbisnis di Indonesia walau bagaimana pun adalah tetap hanya sebagai KONTRAKTOR BUKAN PEMILIK.

Saya berharap, dalam skala Indonesia Incorporated, para pemangku kekuasaan di Jakarta seharusnya lebih percaya diri dalam membuat kebijakan. Hilangkanlah kepentingan pribadi dan kelompok. Yang harus di ke depankan adalah bekerja untuk kepentingan Rakyat Indonesia semata. Bila roh substansi pro Rakyat Indonesia dalam setiap perjanjian atau perundingan ini sudah menyatu dalam jiwa para pemangku kekuasaan tak akan ada satu pun MNC dan atau organisasi Multilateral yang akan melecehkan harga diri Bangsa Indonesia. Bangsa Indonesia adalah sebenar-benarnya memang Bangsa Pejuang bukan Bangsa yang mudah diinjak-injak harga dirinya.

Berharap kepada Kampus?

Jadi sangatlah sulit kita berharap kepada para pemangku kekuasaan di Republik Indonesia untuk mengubah mental pecundangnya begitu saja, dalam jangka pendek bahkan dalam jangka panjang sekalipun. Kita agaknya hanya menyisakan harapan kepada kampus yang setidaknya masih memiliki karakter sebagai penjaga nilai-nilai; yang akan mampu mengubah paradigma mentalitet pecundang ke mentalitet unggulan secara mendasar dan berjangka panjang jauh ke depan. Kampus yang masih memandang bahwa proses pendidikan berkarakter adalah jauh lebih penting dari proses pengajaran karena kampus bukan lembaga ujian.

Sebagai salah seorang yang pernah digodok di kawah Candradimuka ITB sejak tahun 1973 di masa kehidupan mahasiswa ITB yang sangat dinamis. Dan ITB sendiri masih dipandang sebagai kampus yang berkarakter kuat sebagai penjaga nilai-nilai, disamping memiliki reputasi akademik terpandang di kawasan Asia Pasifik. Maka dalam benak saya dan banyak teman-teman sudah tertanam sejak dini bahwa anak ITB sebenarnya sama saja dengan mahasiswa MIT. Mahasiswa MIT belajar Kalkulus 1 sampai Kalkulus 4 sama dengan yang dipelajari oleh mahasiswa ITB. Mahasiswa ITB belajar Fisika Dasar sampai Fisika Teoritis seperti halnya mahasiswa MIT. Begitu pula untuk banyak matakuliah lainnya; mahasiswa MIT dan ITB mempelajari ilmu yang sama.

Jadi apa sebenarnya yang membedakan mahasiswa ITB dengan mahasiswa MIT? Menurut saya bukan soal kampus MIT yang lebih luas dan fasilitas laboratoriumnya yang jauh lebih hebat di sebuah negara adidaya Amerika Serikat; tetapi lebih kepada ekspektasi mahasiswa MIT melebihi ekspektasi mahasiswa ITB.

Mahasiswa ITB memang memiliki tingkat kepercayaan diri yang sangat tinggi bahkan cenderung arogan untuk ukuran mahasiswa di Indonesia. Tetapi mahasiswa ITB belum sampai kepada tahapan mimpi yang dimiliki oleh umumnya mahasiswa MIT. Mahasiswa MIT memiliki ekspektasi sangat tinggi dalam menatap masa depannya. Kalau diibaratkan memiliki mimpi; mimpi mahasiswa MIT adalah: “to dream the impossible dream”!

Disinilah peranan Perguruan Tinggi (PT) yang mampu melakukan proses pendidikan tidak hanya pada proses pengajaran saja kepada para mahasiswanya, akan menjadi pilar-pilar yang strategis. Mahasiswa-mahasiswa yang berkarakter kuat, yang memiliki kepribadian mandiri dan penuh idealisme hanya akan tumbuh berkembang di dalam kampus yang mengedepankan proses pendidikan yang berkarakter. Tentu mendidik mahasiswa yang berkarakter tidak mudah disamping memerlukan banyak dosen yang berkarakter kuat pula, yang sangat penting adalah sikap PT itu sendiri dalam cara pandang bahwa mendidik mahasiswa jangan dianggap sebagai Cost Center dan hanya buang-buang waktu saja. Tetapi mendidik mahasiswa adalah suatu misi strategis PT dalam menyiapkan mahasiswa sebagai calon pemimpin tangguh bagi Bangsa Indonesia bermasa depan cerah.

penting bagi kita menanamkan mimpi untuk membangun peradaban.

(dipost kan oleh Lendo Novo pertengahan juni 2012)

About rhayent23ukm

orang biasa yang mencoba menjadi orang yang luar biasa

Posted on March 1, 2013, in pernak pernik. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: